Sunday, January 15, 2017

Trip ke Bali Part # 7 (Bali Pulina)

 Setelah selesai menikmati Tegalalang Rice Terrace, kami melanjutkan perjalanan menuju tempat selanjutnya yaitu salah satu sentra pembuatan kopi luwak tradisional. Tempat itu namanya adalah Bali Pulina, lokasinya masih berada di Ubud. Hanya membutuhkan waktu beberapa menit saja dari Tegalalang ke arah menuju Kintamani Highland. Saat itu cuaca masih rintik hujan dan cukup sejuk, dan pas sekali jika diselingi dengan menikmati kopi luwak hangat.

Sesampai di TKP, kami disuguhi tempat yang merupakan kebun kopi yang berada di lereng ketinggian. Tidak tampak bangunan kafe ataupun warung, lalu kami disambut oleh petugas sekaligus pemandu yang akan memberikan beberapa penjelasan tentang tempat tersebut. Kami diarahkan melewati perkebunan kopi yang cukup lebat dan tertata rapi sambil dijelaskan jenis-jenis kopi apa saja yang ditanam serta kandungan kafein dari kopi tersebut. Kemudian kami melewati kandang luwak yang didalamnya ada beberapa ekor luwak yang sedang makan buah kopi.

Kemudian kami diajak lagi menuju ke sebuah bangunan seperti gubuk yang merupakan tempat pengolahan hasil akhir dari biji kopi. Terakhir kami diarahkan ke salah satu bangunan kafe yang cukup luas dan berada tepat di lereng ketinggian. Kafe itu berada tepat menghadap ke arah jurang yang disebrangnya terdapat hutan lebat, dan beberapa sisi lerengnya juga terdapat sawah teras.  Hemm indah sekali pemandangannya dan sejuk, yang tak kalah menarik juga adalah furniture di kafe didesain sedemikian rupa dengan mengusung nuansa etnis, tempatnya sangat nyaman. Tempatnya cocok sekali untuk keluarga, selain menikmati kopi juga ada sisi edukasinya.

Di cafe itu pengunjungnya cukup banyak, yang mendominasi adalah pengunjung dari luar Indonesia alias bule. Sebelum memilih tempat duduk, kami terlebih dahulu untuk menemui petugas perempuan seperti kasir namun bukan kasir. Kami ditawari beberapa minuman hangat tentunya kopi luwak yang merupakan unggulan disana, kami memesan masing-masing satu cangkir. Selain itu kami juga disuguhi beberapa minuman tradisional dari jamu sampai minuman lain serta camilan sejenis dipotong kecil-kecil seukuran korek api dan dimasak sedemikian rupa tanpa minyak, dan pastinya dengan campuran bumbu lokal dan gratis alias tidak bayar. Rasanya enak asin gurih dengan tekstur krispy. Kebetulan kami memesan makanan berat, karena rencana makan siang nanti di Kintamani Highland.

Disini juga disediakan teras cukup luas  yang viewnya langsung menghadap ke hutan dan jurang, hemm udara sejuk dan pemandangan indah menyatu. Setelah ngobrol-ngobrol dan menikmati suasana serta berfoto-foto, kami memutuskan untuk segera lanjut ke tujuan berikutnya. Untuk masalah bayar ternyata tidak dilakukan diarea kafe tersebut namun harus berjalan lagi menuju bangunan dengan melewati tanaman-tanaman kopi. Di kasir juga disediakan beberapa produk oleh-oleh, seperti kopi bubuk dan banyak produk lainya. Setelah pembayaran dilakukan, kami langsung menuju pintu keluar yang jalurnya terpisah dari pintu masuk. Jika teman-teman merupakan pecinta kopi, maka wajib untuk datang ke Bali Pulina, Ubud mencicipi kopi dan menikmati suasananya.





0 komentar:

Post a Comment