Monday, May 16, 2016

Trip ke Pulau Derawan # Part 2

Whoooaaamm mata masih ngantuk sebenarnya gak tau lupa malamnyasaya habis ngapain soalnya ini tulisan baru aja Mei 2016 sedangkan kejadiannya sudah setengah tahun yang lalu... Kalo nda salah sudah pukul 05.00 Wita sebenarnya sihsaya kalo pas off bangunnya paling cepat jam 07.00 Wita, dalam hatiku sama aja kaya gak off kalo bangun masih di pagi buta. Tapi nda papa lah yang penting hari ini piknik dolooo...

Habis mandisaya langsung siapkan sarapan dulu soalnya sarapan itu penting buat kesehatan walaupun sarapannya cuman oatmeal sama susu tapi jangana salah itu sehat loh... Sekitar 30 detik sarapan selesai, mungkin pada nanya kok bisa cuman 30 detik...? ya bisa lah...wong oatmealnya dibikin secair mugkin trus langsung diseruput kaya minum air beres kan heheh... Kenapa? Ya karenasaya salah satu orang yang susah makan dan malas kunyah-kunyah makanan jadi dibikin praktis aja hehe..

Setelah semuanya selesaisaya langsung menuju kost sebelah yaitu kost nya Aji, “Ji ayo..!” kataku buruan ntar kesiangan kataku. Kbetulan subuh itu cuaca dingin bener karena malamnya abis hujan deras bener kondisi gelap sama kabut. Eh itu bensinnya cukup nda kataku minimal sampai Tanjung Redeb, kata dia aman tuh bensinnya ntar di Tnjung diisi. Trus dia tanya mana bawaannmu, nih kataku sambil nyodorin kantong kresek yang isinya baju ma celana. Masukin tas kamu ya kataku soalnyasaya lagi malas bawa tas hehehee... Aman kok gak berat kataku cuman baju sama celana doang kataku.

Subuh-subuh gak banyak terlihat orang-orang di jalan mungkin karena pada malas keluar habis hujan, lagian juga ngapain keluar subuh-subuh hehehee... Sepanjang jalan aspalnya gelap, basah, kabut plus dingin lengkap sudah manasaya cuman pake baju kaos, sweather sama celana pendek saja untungnya dibonceng coba kalo nyetir pasti sudah basah kena embun. Perjalanan ke Ds. Teluk dari Labanan didominasi dengan naik turun gunung kemudian tikungan tajam maklum daerah ini adalah daerah pegunungan. Ditengah perjalanan dammmnnn... saya kaget bukan main hampir saja kami tabrakan sama mobil pick-up yang bawa sayur dari Tanjung ke arah Labanan, kubilang ke Aji kita hampir saja tinggal nama tadi...

Sesampai di Teluk simpang empat Pal. 5 kami langsung ambil jalan kiri yang mana jalan ini merupakan jalan lintas propinsi yang menuju ke Tanjung Selor – Kalimantan Utara. Setelah lewat jembatan Gunung Tabur kami mampir buat isi bensi sekalian tanya sama Ibu penjual bensinnya kira-kira posisi ATM apakah masih ada setelah lokasi ini, kata Ibu nya gak ada lagi mas kalo mau tarik uang mending balik ke Pasar Sanggam katanya. Hedehhh balik lagi, ga papa lah kan gak sempat 1 km juga... Mau nda mau kecuali kalo pengen batal pikniknya. Jalanan di sekitaran Teluk dan Gunung Tabur sudah banyak orang berseleweran karena sudah sekitaran jam 06.00 Wita.

Habis ambil uang di ATM tiba-tiba kebelet pengen pipis, langsung saja ta cari Toilet Umum di komplek pasar tersebut. Fyi Pasar Sanggam adalah pasar tradisional di Kota Tanjung Redeb namun berkonsep modern dan bersih memiliki dua lantai dan area yang sangat luas dengan pembagian divisi-divisi dari jenis barang yang dijual, area cafe, tempat bermain anak-anak taman dan fasilitas lainnya seperti toilet, masjid dan lapangan futsal dibagi dan ditata sangan rapi dan berkonsep. Boleh dibilang pasar ini merupakan pasar tradisional yang paling bersih, luas, modern, lengkap dan paling rapi yang pernah saya lihat.

Lanjut ke Part 3 ya...

0 komentar:

Post a Comment